Home Uncategorized 31 WNI Bekerja Sebagai ABK Dipulangkan dari Taiwan

31 WNI Bekerja Sebagai ABK Dipulangkan dari Taiwan

264
0

 

Jakarta –harianumumsinarpagi.com

            31  Warga Negara Indonesia ( WNI)  yang bekerja sebagai Anak Buah Kapal (ABK ) di  Taiwan  dipulangkan ke tanah air  Rabu (25/11). Kepulangan mereka karena terdampak Covid-19 yang tengah melanda sejumlah negara di dunia, termasuk Taiwan.

                 “Untuk saat ini,langkah  pemulangan adalah langkah yang telah dipilih oleh  para awak kapal tersebut,” kata Direktur Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Luar Negeri, Kementerian Ketenagakerjaan Eva Trisiana.

       Dia  mengatakan, kepulangan 31 ABK tersebut menyusul 30 awak kapal yang tiba terlebih dahulu di tanah air pada 11 November 2020 dan 3 ABK pada 14 Oktober 2020. Sebelum dipulangkan ke tanah air, para awak kapal telah dilakukan tes PCR. Hal itu sesuai dengan persyaratan dari pihak Taiwan.

Menurut Eva, pemerintah Indonesia melalui KDEI Taipei telah melakukan upaya-upaya agar para ABK tesebut dapat segera dipulangkan. Upaya-upaya tersebut juga dilakukannya di Jakarta melalui TETO Jakarta.

Upaya-upaya yang dilakukannya pun membuahkan hasil, yakni pada 5 Oktober 2020, Taiwan mengizinkan kapal-kapal berbedera non Taiwan untuk dapat bersandar di pelabuhan-pelabuhan Taiwan dan para awak kapal dapat dipulangkan.

                 “Untuk itu Pemerintah Indonesia mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada otoritas terkait Taiwan,” ucapnya. Adapun terkait dengan hak-hak ketenagakerjaan yang belum selesai, katanya, pihak KDEI Taipei akan terus mengupayakannya

     Menurutnya untuk selanjutnya secara bertahap para ABK yang tersisa akan terus dipulangkan, di mana setiap bulan akan dipulangkan sebanyak 30 awak kapal dari total sebanyak 196 awak kapal/pelaut Indonesia meminta untuk dapat dipulangkan ke Indonesia sejak April 2020.

                        Namun, ia berharap, ke depan dapat diberikan jumlah yang lebih besar dalam setiap batch-nya, atau jadwal pemulangan dapat menjadi 2 kali dalam sebulan, sehingga para awak kapal tidak menunggu terlalu lama untuk dapat pulang ke tanah air.

                   Ia memahami dan menghargai upaya-upaya yang telah dilakukan oleh Taiwan, yang tentunya telah dipertimbangkan berdasarkan kondisi yang ada di Taiwan.

                   “Sekali lagi, terima kasih kepada otoritas Taiwan dan atas kerja samanya dalam repatriasi para awak kapal Indonesia, juga kepada Pemerintah Indonesia melalui Kemnaker dan KDEI Taipei yang secara terus menerus tak kenal lelah membantu memfasilitas penyelesaian permasalahan-permasalahan yang ada khususnya permasahan awak kapal ini,” pr/fen

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here