Home Pantura Wamenaker: Bonus Demografi Peluang dan Tantangan di Sektor Ketenagakerjaan

Wamenaker: Bonus Demografi Peluang dan Tantangan di Sektor Ketenagakerjaan

49
0

Wakil Menteri Ketenagakerjaan, Afriansyah Noor.foto:doc humas

Bandung-hqrianumumsinarpqgi.com-                         Wakil Menteri Ketenagakerjaan, Afriansyah Noor mengungkapkan, salah satu fenomena yang menjadi peluang sekaligus tantangan pada sektor ketenagakerjaan Indonesia adalah bonus demografi.

Bonus demografi Indonesia mengalami perubahan yang cepat, di mana
jumlah penduduk usia produktif terus meningkat dan akan mencapai puncaknya pada tahun 2050.

“Kita harus mampu memanfaatkan bonus demografi agar perekonomian bisa tumbuh pesat. Sebaliknya, jika gagal bonus demografi ini justru akan menjadi beban bagi perekonomian Indonesia,” kata Wamenaker saat memberikan kuliah umum di Sekolah Tinggi Teknologi Bandung, Rabu (27/9/2023) .

Wamenaker menuturkan, untuk menghadapi tantangan ketenagakerjaan serta mewujudkan cita-cita Indonesia Emas
2045, pemerintah telah menerapkan kebijakan yang adaptif, resilien dan inklusif.

Kebijakan tersebut meliputi, reformasi pendidikan dan pelatihan vokasi; optimalisasi sistem informasi dan layanan pasar kerja; perluasan kesempatan kerja; jaminan sosial dan perlindungan tenaga kerja yang adaptif; dan hubungan industrial yang harmonis.

“Sebagai langkah menjalankan kebijakan ketenagakerjaan yang adaptif, resilien dan inklusif, Kemnaker memiliki 9 lompatan untuk memperbaiki ekosistem ketenagakerjaan secara keseluruhan,” ucapnya.

Wamenaker mengajak semua anak muda Indonesia untuk menjaga motivasi dalam diri dengan terus belajar dan mengembangkan kompetensi diri.

Selain itu, ia juga meminta anak-anak muda era teknologi sekarang ini untuk membangun jejaring antara orang-orang sekitar seperti teman, keluarga, dan rekan kerja.

“Bekerja sama dan bertukar pikiran dapat membantu kalian mencapai kesuksesan di masa depan,” pungkas Wamen Afriansyah. *pr/fen

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here