Home Nasional Kolaborasi Kemnaker dan ANRI Tingkatkan Produktivitas Kerja

Kolaborasi Kemnaker dan ANRI Tingkatkan Produktivitas Kerja

39
0

Menaker,Ida Fauziyah.foto:doc humas

Jakarta–harianumumsinarpagi.com              Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah dan Kepala Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI), Imam Gunarto menandatangani Nota Kesepahaman Bersama atau Memorandum of Understanding (MoU) bidang kearsipan, di Jakarta, Kamis (28/7/2022). Salah satu isi MoU tersebut adalah peningkatan kualitas penyelenggaraan kearsipan dalam meningkatkan produktivitas tenaga kerja di sektor swasta.

“Ini berarti bahwa kearsipan juga diharapkan dapat berkontribusi dalam peningkatan produktivitas tenaga kerja,”  kata Ida Fauziyah dalam sambutan acara Kearsipan bertajuk ‘Warisan Abadi Kala Diabdi Kemnaker Tahun 2022’.

Ida Fauziyah mengungkapkan, sejak dicanangkan Gerakan Nasional Sadar Tertib Arsip (GNSTA) Tahun 2019, kualitas penyelenggaraan kearsipan di Kemnaker semakin baik dari aspek penilaian hasil pengawasan oleh ANRI maupun pengawasan kearsipan internal Kemnaker. “Melihat pentingnya arsip, saya minta kualitas penyelenggaraan kearsipan di Kemnaker dapat ditingkatkan lagi khususnya dalam pengelolaan arsip dinamis,” ujarnya.

Terkait warisan/memori kolektif bangsa bidang ketenagakerjaan, sejak tahun 2019 hingga sekarang, secara berturut-turut Kemnaker telah menyerahkan arsip statis kepada ANRI. “Salah satunya adalah arsip mengenai hari ulang tahun Kemnaker yang jatuh pada tanggal 25 Juli, yang telah diserahkan kepada ANRI pada tahun 2021,” katanya.

Selain itu, Kemnaker juga telah mencatat sejarah untuk pertama kalinya menyerahkan arsip terjaga yaitu arsip-arsip berupa MoU Internasional sebagai bukti pertanggungjawaban kepada negara. Hal ini tak lepas dari peranan SDM arsiparis Kemnaker telah berhasil menemukan “harta karun/warisan” yang sangat berharga sehingga arsip harus dirawat, dikelola, diabdi.

“Saya memberikan apresiasi kepada SDM arsiparis yang telah menyandang sebagai arsiparis teladan dan unit kerja yang telah berprestasi dalam penyelenggaraan kearsipan. Semoga akan menjadi motivasi kepada yang lain untuk penyelenggaraan kearsipan yang lebih baik,” ujarnya.

Dalam sambutannya, Ida Fauziyah merasa bangga karena Kemnaker tercatat sebagai Kementerian pertama yang menerapkan Sistem Informasi Kearsipan Dinamis Terintegrasi (SRIKANDI) sebagai amanat Perpres  Nomor 95 Tahun 2018 tentang Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE). Artinya, Kemanaker siap bertransformasi digital bidang kearsipan. Terlebih Pemerintah akan pindah Ibu Kota Negara (IKN), sehingga nanti cukup menggunakan arisp digital dan tak perlu lagi membawa arsip kertas dari Jakarta ke IKN.

“Saya minta Bapak/Ibu untuk memasifkan penggunaan Aplikasi SRIKANDI dan segera
mengalihmediakan arsip-arsip fisik menjadi arsip digital,” kata Ida Fauziyah.

Sementara Kepala ANRI Imam Gunarto menyatakan tanpa arsip terjaga, maka negara akan diragukan keberlangsungannya untuk masa depan. “Arsip terjaga berdasarkan Undang-Undang, adalah arsip yang berfungsi untuk menjaga keberadaan sebuah negara,” katanya.

Dalam acara Kearsipan tersebut juga diserahkan arsip terjaga Kemnaker kepada ANRI; penandatanganan Komitmen Bersama Penyelenggaraan Kearsipan dinamis oleh seluruh Pejabat Pimpinan Tinggi Madya Kemnaker sebagai kelanjutan komitmen GNSTA yang ditandatangani pada tahun 2019; dan penandatanganan berita acara serah terima salinan autentik arsip terjaga dari Kemnaker kepada ANRI. *pr/fen

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here